Monday, June 27, 2011

Aku driver bus je [2]

"Skarang anak-anak pakcik tade kat rumah. Nisa pun ade dalam bilik, jadi biarlah pakcik terus-terang je.. Pakcik ngan makcik senarnya ade 4 orang anak.. Yang bongsu lelaki, dan yang lain sume pompuan dan comel-comel (sempat lagi); Ayatun Nisa', Ayatul Izzah dan yang sulung Ayatul Husna. Izzah dan Husna adalah kembar, seiras!"

"Husna baru je abis buat Degree kat UiTM. Izzah lak ngaji doktor kat Ireland nuu (dangan wajah bangga). Ade lagi setahun stengah nak abis. Yang kau jumpa dalam bas dulu, yang bawak keluar air minuman dulu, itulah si Izzah. Kebetulan dia balik cuti sem masa tu. Dia yang citer kat pakcik. Dan pakcik rasa kau tak penah pun jumpa Husna. Tapi cane ntah nama Husna yang kau sebut.. Kesian Izzah.. Haha. Ni mesti dapat maklumat dari sumber yang meragukan nih. Hohoho.. Husna pun ade slow talk ngan pakcik, makcik.. Dia kata senarnya dia dah ade pilihan sendiri, itu yang dia reject kau dulu."

"So cane, kau nak Izzah ke Husna lagi", pakcik Hashim akhiri ceramah dia ngan pertanyaan yang buat aku rase nak lari balik je. Dah la aku pening lagi ngan penjelasan dia.. Ade kembaq rupenye.

Pakcik Hashim sambung lagi, "Cani la, pakcik kan penah cakap dulu, pakcik memang suke ngan kau ni. Jadi sebelum Izzah nak balik Ireland ni, pakcik ade tanya dia - kalau kami nak jodohkan dia ngan kau, nak ke tak? Tak kisah ke budak selekeh je, driver bas je?, bla bla bla sume pakcik tanya.. Pastu Izzah cuma jawab;

"Kalau abah dan ibu suka, Izzah follow jer. Yang paling penting adalah agama dia.. Kaya dan berpangkat belum tentu hidup bahagia.., kan?"

...........

Owh.. Hatiku kembali berbunge-bunge. Wink2~ Misi tercapai! Dapat doktor gitu..

Dipendekkan citer, kami dan keluarga masing-masing setuju untuk mengikat tali pertunangan awal tahun nanti. Dan kawin insyaAllah lepas dia graduate (dan aku pun graduate skali lah). Haah, aku belum lagi bagitahu family diorang yang aku pun akan sambung pengajian awal tahun depan.. Lek luu~

Baru tunang je pun, nak uji dulu kesetiaan dia. Mane tau tengah-tengah jalan nanti hati dia berubah dan tanak kawin ngan driver bas.. (Hep!! jangan la doakan..) Tapi memang takkan kawin ngan driver bas pun.

3 minggu selepas pertunangan, Izzah kembali ke Ireland. Itu la last kami jumpa. Jumpa je la, berkata-kata sepatah pun tak. Sebab tade keperluan kot. Aku sendiri pun dah sambung pengajian masa tu. Tapi sebelum tu, aku dah citer hal yang sebenarnya kat pakcik Hashim - pasal pengajian aku.

Tanpa berselindung, aku pun citer la kat pakcik Hashim - aku ni student UTM, amik senibina, skarang study leave, ade lagi setahun, ni dah nak sambung balik, bla bla bla.. blur blur blur... Sampai sepatah pun dia tak menyampuk, excited bebenor!

Bila habis aku story, dia tanya nape tak bagitahu Husna masa merisik dulu? Aku pun citer, memang tanak bagitahu pun sebab aku tanak dia pilih aku bersandarkan ape yang belum pasti (Degree), tapi biarlah sebab ape yang aku ade mase tu. Lagi pun teruk sangat ke kerja driver bas? Biarlah tak sebesar gaji engineer ke, cikgu ke, tapi tetap keje dalam aircond! Bas aku dah ade aircond skang.. Haha.

Aku memang nak uji Husna pun. Kalau dia sudi terima aku dalam keadaan aku seorang driver bas, pastu dengan agak selekehnye, maksudnya dia memang ikhlas. Kalau dia terima sebab aku bakal seorang arkitek, tapi ditakdirkan jatuh susah di kemudian hari, adakah dia sanggup bersama aku masa tu?? Ce jawab, ce jawab, ce jawab..

Tapi alhamdulillah Allah berikan pada aku yang lebih baik - Izzah, yang sudi menerima aku seadanya. Cuma aku minta pakcik Hashim jangan bagitahu kat Izzah lagi benda ni. Biar dia ingat aku masih bawak bas.

Penah jugak aku hantar emel kat Izzah. Tapi langsung tak berbalas. Facebook pun aku tak sure ade ke tak. Lepas 2 bulan aku dah geram apsal la minah ni poyo sangat. Aku tanye kabar je pun. Ke dia memang tak suka kat aku? Akhirnya suatu hari dia balas, tu pun lepas 4 kali aku hantar emel! Yang last tu memang tulisan aku emo gile. Tensen. Tapi tulisan dia tu membuatkan aku sedar diri dan rasa bersalah sangat.

[janjiNya itu pasti....Percayalah!]

Nak tahu dia tulis ape? Ni aku dedahkan;

Waalaikumussalam w.b.t. untuk salam-salam awak selama ini.

Maafkan saya kerana mendiamkan diri

Menyepi dari membalas surat yang diberi

Bukan kerana ada perasaan benci

Jauh sekali kesal dengan ikatan pertunangan ini

Telah lama saya yakinkan diri

Bahawa awaklah bakal suami

Bukan sebarangan orang tapi hebat sekali

Apatah lagi ibubapa pun telah merestui

Namun sebelum kita punyai ikatan hakiki

Eloklah rasanya kita menjaga diri

Dijauhkan dari berhubung semahu hati

Bimbang kerana syaitan sentiasa menanti-nanti

Menjerat hati kita yang mudah lalai

Membuat kita rasa indah sekali

Bila dapat meluahkan isi hati

Walaupun belum bergelar suami isteri

Tak perlulah bertanya setiap hari

Sihatkah atau tidak saya di sini

Jika tiada keperluan yang penting lagi

Biarlah dulu kita dengan kehidupan sendiri

Wassalamualaikum.

Teettt!!! Malu giler rasa.. Hohoho. Tapi aku faham apa yang dia maksudkan. Dan aku lega dengan pendiriannya. Alhamdulillah. Lepas tu aku da tak balas lagi. Sebab memang tade keperluan yang penting pun. Lepas hari tu, aku dengan kehidupan aku, dia ngan kehidupan dia. Cuma kekadang contact la ayah dia tanya kabor..

Namun, kita hanya merancang tapi semuanya ditangan Tuhan. Sebulan sebelum Izzah bakal menamatkan pengajiannya, aku mendapat berita dia terlibat dalam kemalangan jalan raya! Pakcik Hashim yang hubungi aku. Tapi masa tu belum tahu sejauh mana keadaan Izzah. Kemudian banyak kali aku call pakcik Hashim semula tapi tak dapat. Jadi aku terus balik ke kampung berjumpa family mereka.

Alangkah menangis hati aku bila mereka mengesahkan Izzah telah meninggal dunia akibat kemalangan itu. Ya Allah, waktu itu aku rasa lemah sangat. Tapi apalah sangat kesedihan aku jika nak dibandingkan dengan pakcik Hashim sekeluarga. Sebelum ini aku sangat meyakini bahawa jodoh itu memang milik kami berdua. Kami akan tetap disatukan, tiada apa yang akan menghalang. Tak pernah terlepas untuk aku berdoa selepas solat agar kami dipelihara dan akan selamat diijab-kabulkan. Namun rupanya bukan itu jalan yang Allah sediakan buat kami.

Aku redha, tapi bukan sekejap waktu aku perlu untuk menerima semua ini seikhlasnya. aku selalu terbayangkan Izzah yang sangat terjaga agamanya, pakaiannya, tutur katanya, patuhnya dia kepada ibubapa, cantik - siapalah yang mampu mengganti..

.......

Jenazah Izzah telah selamat dikebumikan di sana, menurut pakcik Hashim. Kebetulan urusan di sana dipermudah kerana Izzah punya banyak kenalan orang tempatan. Lagipun jika dibawa pulang ke Malaysia, akan memakan masa yang agak lama. Sedangkan jenazah sebaiknya dikebumikan secepat mungkin.

Hari-hari aku selepas itu juga berubah. Ketika itu aku dah pun tamat pengajian dan telah bekerja. Jadi aku bercuti agak lama untuk berada di kampung dan selalu menziarahi keluarga pakcik Hashim. Hanya itu yang mampu aku buat untuk memberikan semangat pada mereka. Seisi keluarga terutama Husna sangat terkesan dengan pemergian Izzah, apatah lagi pusaranya pun tiada di sini sebagai pengubat rindu. Kehilangan adik kembarnya sangat mengejutkan dia.

Kami semua hanya mampu berdoa selalu agar roh arwah Izzah aman di dunia sana. Aku?

Aku rasa terkilan sangat, kerana kami tak pernah berhubungan. Tapi mungkin itulah yang terbaik untuk kami. Aku masih ingat, hanya 2 kali arwah tersenyum pada aku - ketika pertama kali berjumpa dalam bas, dan ketika dia menghidangkan minuman sewaktu aku mengajar tuisyen di rumahnya.

Ketika hari pertunangan pun, dia hanya menundukkan pandangan, langsung malu untuk bertentangan mata dengan aku. Begitu juga sewaktu menghantarnya 'kali terakhir' di lapangan terbang dulu.. Tiada senyuman, sekadar merenung kepadaku. Tapi, raut wajahnya tetap jelas dalam ingatan aku.

Aku sendiri tak sangka, yang aku tersangat memikirkan arwah. Hinggakan.. Aku menulis surat dan hantar ke emel dia! - walaupun aku tahu tiada siapa yang akan membuka, atau membacanya..

Buatmu.. Ayatul Izzah binti Mat Hashim,

Maafkan aku kerana tetap menulis perasaaku

Walaupun dulu kau pernah menegahku

Walaupun ku tahu kau takkan membacanya

Tapi aku sudah buntu mahu meluahkan pada siapa

Maafkan aku tetap memikirkanmu

Walaupun kau telah pergi jauh dariku

Walaupun sudah tiada lagi jodoh kita berdua

Tapi aku sudah buntu untuk melupakanmu

Maafkan aku tetap menyintaimu

Walaupun kita tak pernah bercinta dulu

Walaupun pertemuan kita cuma sekali dua

Tapi aku sudah buntu untuk membuang perasaan itu

Maafkan aku tetap akan menunggumu

Walaupun sampai bila aku tak tahu

Walaupun penantianku mungkin sia-sia

Tapi aku sudah buntu untuk menyintai wanita selainmu..

Salam sayang, dan kita tetapkan bersatu.

Tak lama selepas itu, keadaan menjadi semakin pulih. Aku pun dah kembali bertugas. Keluarga pakcik Hashim pun semakin baik keadaannya. Sejak peristiwa itu sampai sekarang, hal perkahwinan aku dan arwah Izzah langsung tak disentuh. Mungkin pakcik Hashim tahu yang aku memang mengerti dan tade ape yang boleh mengubah takdir.

Hampir setahun berlalu.. Aku kini gemar berfacebook, seperti orang lain gak kot. Aku banyak meluahkan isi hati aku kat sana. Tulisan aku seolah-olah tersangat 'down' dengan apa yang menimpa. Yang membuatkan hati aku sedikit gembira, ada sorang friend yang sangatlah suka memberi motivasi pada aku. Dia selalu ingatkan, musibah yang kita lalui mungkin jauh lebih kecil berbanding orang lain. Menurutnya, dia sendiri pun diuji dengan kedua-dua kakinya lumpuh. Mujurlah dia punya sahabat-sahabat yang selalu membantu dan memberikan sokongan.

Antara yang dia penah tulis, "selalulah berdoa pada Allah agar diberikan kekuatan dan ditunjukkan hikmah atas apa yang terjadi. Orang yang bersabar pasti akan menerima ganjaran yang setimpal oleh Allah.."

Suatu hari ketika aku balik kampung bercuti, aku singgah jap ke rumah pakcik Hashim. Dalam borak-borak kosong tiba-tiba dia tanya pasal arwah. Sebak gak la aku rasa.

"Kau dah ade pengganti Izzah?", tanya dia.

"Ntah la pakcik, tak terfikir pun.. Saya rasa takde orang boleh ganti dia", aku jawab dengan nada yang lemah.

"Kalau Husna?", pakcik Hashim tanya lagi.

"Hah! Husna? Bukan dia dah ada pilihan dia sendiri ke pakcik?", aku masih terkejut dengan pertanyaan tu.......

.........bersambung (^^,)v

2 comments:

  1. ah. menyampahhh~
    bersambung lagiiii -.-

    ReplyDelete
  2. nak naik k puncak..kene step by step akak syg !!

    syukran =)

    ReplyDelete