Tuesday, May 31, 2011

melakar cinta Allah melalui sahabat

"Kau tahu apa itu makna uhibbuki fillah?" tanya seorang sahabat kepada saya.

"Mencintaimu kerana Allah," Ringkas jawapan saya.

Kelihatan tidak senang duduk sahabat dengan jawapan saya. Riak muka tidak puas hati lagaknya.

"Memanglah, itu direct translate. Tak semua orang faham erti itu sebenarnya. Cuma mengungkap tetapi tidak sampai jauh ke dasar hati, kerana itu setiap perkara yang dilakukan pasti ada kurangnya, hingga kadang-kadang boleh menjadi cemburu dalam berukhwah. Manusia sebegini masih keliru sebenarnya," luah sahabat dengan air muka penuh kekesalan.

Terhenti seketika kerja yang saya sedang lakukan. Berfikir tentang kata-kata sahabat sebentar tadi.

"Cemburu dalam berukhwah? Saya setuju, bahkan ada yang masih tidak mampu mentafsir ertiuhibuki fillahitu sendiri. Keliru itu benar. Realitinya kerana fitrah berkasih yang terlampau. Rasa menyayangi yang terlampau hingga ada istilah 'dia milik aku' sahaja. Astaghfirullahal azzim, mohon dijauhkan perasaan sebegini," memandang sahabat dengan penuh pengertian.

Benar, ini kisah realiti. Sebenarnya ramai yang masih keliru dengan perasaan sendiri. Fitrah manusia memang mahu menyayangi dan disayangi, tetapi berpadalah dalam berkasih dan sayang hingga timbul perasaan ingin memiliki. Mengikut ilmu psikologi, inilah yang dinamakaninnate motive.

Maknanya jangan berkasih sayang lah?

Tidak.. bukan itu yang saya maksudkan. Berkasih sayang itu perlu, tetapi berpada dan kawallah diri. Berukhwah kerana Allah semata-mata. Jadi takkan timbul isu 'dia milik aku'.

Tidak Cemburu

Orang-orang yang beriman tidak akan rasa cemburu apabila sahabat menjalin ukhwah dengan sahabat lain. Isilah hati dan nurani dengan jalan Allah kerana ukhwah ini terjadi atas kehendak Allah. Jika ada timbul rasa cemburu, muhasabah kembali kerana sungguh itu adalah bisikan syaitan yang cuba menghasut dan menggugat ukhwah yang dibina.

Siapa kita untuk memiliki? Tiada apa-apa di dunia ini adalah milik kita. Sahabat? Bukan milik kita. Justeru kenapa mahu cemburu apabila orang lain mendampingi?

Firman Allah s.w.t : "Sesungguhnya mukmin itu bersaudara." (al-Hujuraat: 10)

Dari firman ini telah jelas bahawa semua muslim itu adalah bersaudara. Tiada yang tertinggal. Kita memerlukan antara satu sama lain. Seharusnya kita perlu belajar menyayangi setiap sahabat yang berada di sekeliling kita.

Dalam Islam sudah diajar tentang ithar (melebihkan orang lain) yakni tahap ukhwah yang paling tinggi manakala berlapang dada adalah tahap ukhwah yang paling rendah.

Tapi dalam apa jua keadaan, kita harus sedar tentang makna basitah (kesederhanaan). Bila sudah sayang terlebih, segala benda jadi lain. Justeru itulah kita perlu bersederhana. Kalau mahu sayangi semua, bukan memilih-milih pula.

Nasihat ini jelas untuk saya dan semua yang mempunyai sahabat. Mungkin ini sudah terjadi atau bakal terjadi. Makanya saya mahu mengingatkan dahulu sebelum terkena pada diri sendiri atau yang lain juga.

Uhibbuki fillah, best friend, teman sejati atau apa-apa sahaja akan menjadi retorik semata-mata jika setiap perhubungan itu tidak di dasari dengan iman dan takwa. Usah tertipu dengan mainan perasaan sendiri. Perbetulkan niat kembali jika masih ada cemburu di hati.


Layanan Istimewa Untuk Semua Sahabat

Sayugia saya mahu mengingatkan kalian tentang kisah Rasulullah SAW dalam bersahabat.

Adakah para sahabat yang lain merasa cemburu dengan Abu Bakr apabila Rasulullah SAW mengatakan Abu Bakr adalah teman baiknya. Saidina Umar, Uthman, Ali dan sebagainya tidak cemburu melihat persahabatan itu kerana Rasulullah SAW melayan para sahabat yang lain juga dengan istimewa. Inilah yang perlu kita contohi bersama.

Jika kita mampu untuk memberi hadiah, belanja kawan, sentiasa saling mengingat, membantu dia, bertanya khabar kepada kawan yang seorang; beri layanan istimewa dan memasak untuk kawan seorang, kenapa tidak kepada kawan yang lain kita lakukan sebegitu rupa? Adakah Islam mengajar kita untuk membanding beza darjat?

Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda:

"Janganlah saling mendengki, saling menipu, saling membenci, saling memutuskan hubungan dan janganlah sebagian kamu menyerobot transaksi sebagian yang lain, jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim itu saudara muslim yang lain, tidak boleh menzaliminya, membiarkannnya (tidak memberikan pertolongan kepadanya), mendustainya dan tidak boleh menghinakannya.

Taqwa itu berada di sini (beliau menunjukkan dadanya tiga kali). Cukuplah seorang (muslim) dianggap (melakukan) kejahatan karena melecehkan saudara muslimnya. Setiap muslim atas muslim lain haram darahnya, hartanya dan kehormatannya." (HR. Muslim dan Ibnu Majah)

Jadi, mari kita tajdidkan (memperbetulkan) niat kita dan banyakkan muhasabah. Mungkin selama ini kita berukhwah bukan kerana Allah tetapi atas dasar lain.. peribadi ke, minat yang sama ke, perasaan ingin memiliki ke..

Mari koreksi diri.. mari istighfar berulang-ulang kali..

"Ada tak orang rasa cemburu dengan kita. Mereka rasa takut untuk rapat sebab kita berkawan baik?" tanya sahabat lagi.

"Wallahua'lam, jika ada yang berfikiran sebegitu, mesti ada silap dia dan silap kita juga. Dalam ukhwah ini kita membina ithar tetapi kita perlukan juga basitah," tuntas saya.

Moga ini dapat menjadi renungan untuk para sahabat di luar sana. Sungguh mungkin ini juga bakal terjadi pada saya dan anda, kita tidak tahu. Jadi persiapkan diri dan bermuhasabah kembali.

Marilah kita menjalin ukhwah kerana Allah..

Untuk sahabat-sahabat saya di luar sana.. uhibbuki fillah.. harap ukhwah ini hingga ke jannah hendaknya.


Ya Allah,peliharalah ukhwah kami ini. Moga tiada hasad yang menyelirat jauh di hati yang tersirat..

Di jalan Allah,
Persahabatan ini bukan milikku dan bukan jua milikmu,
Persahabatan ini adalah perancangan daripada Allah yang mengetahui segala rahsia,
Kerana DIA lah aku mengenalimu dan kerana DIA jua telah menetapkan ukhwah itu,
Pasti terukir 1001 kenangan dan kasih sayang,
Semuanya kerana Allah,
Sungguh,
Bukan kerana selain daripada-Nya..

sumber : iluvislam.com

my dear friends,

be friend with me if i make u love to Allah,

leave me if i make u love me more than Allah,

please,show me the right path..

sincerely,

ur friend..

Thursday, May 26, 2011

Menduakan CintaNya


“Salahkah bercinta?”
“Allah yang hadirkan cinta secara fitrah, tak kan tak boleh layan?”
“Kalau tak bercinta, macam mana nak kenal bakal pasangan?”
Kasihan remaja kita. Banyak persoalan di minda belum terjawab.
Siapa yang akan menjawabnya? Pengalaman orang-orang dewasa di sekeliling mereka yang akan menjawabnya? Mungkinkah logik minda mereka sendiri akan menjawab semuanya? Mungkinkah penangan media massa yang akan mengilhamkan jawapan untuk mereka?
Beruntunglah remaja yang mencari jawapan yang benar daripada sumber yang ma’sum (terpelihara) iaitu al-Quran dan al-Sunnah. Bukan mencari fatwa di dalam majalah-majalah hiburan, kisah cinta picisan, drama lakonan dan perbincangan kosong di alam maya.
Beruntunglah remaja yang mendapat didikan yang benar daripada al-Quran dan al-Sunnah. Bukan membiarkan diri dididik dan tunduk kepada kepuasan rakan sebaya, orang sekeliling dan realiti yang bercanggah dengan kebenaran.
Al-Quran dan al-Sunnah, dua sumber itu yang akan menyelamatkan kita daripada terhumban ke dalam kesesatan. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud, “Aku meninggalkan kamu dua perkara, tak kan sesat siapa yang berpegang kepada keduanya, kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya.” (Hadis riwayat Malik).
Ujian cinta itu berat. Jika ujian cinta itu menjalar dalam segenap hidup manusia sepanjang zaman, tak kan dua sumber yang agung ini tidak memberi panduan tentangnya? Panduan untuk menguruskannya bukan untuk membunuhnya. Masakan Islam agama yang fitrah mahu membunuh fitrah? Islam memandu kita untuk menyalurkannya secara mulia, terhormat dan bermaruah. Bersama redha Allah.

Remajaku sayang,
Belek-beleklah panduan Al-Quran dan Al-Sunnah. Alam remajamu akan menjadi lebih indah terarah. Naluri ingin mencintai dan dicintaimu itu akan terpesona dengan naluri ingin memiliki cinta agung. Kuasa cinta agung ini akan lebih membina kegagahan dalam setiap derap langkahmu menuju ke masa depan. Kegagahan tercipta kerana dirimu merasa dinaungi cinta yang Maha Gagah. Itulah kehebatan cinta Allah.
Di mana harus dicari panduan-panduan yang praktikal? Agar cinta sesama manusia akan dapat memancing cinta Allah sekaligus. Insyallah, di sini, di Solusi salah satu jalannya. Selain mengutip panduan daripada bahan-bahan bacaan yang berfaedah, kau akan ketemuinya di bibir guru-guru yang beramal, orang-orang soleh, di majlis-majlis ilmu, forum-forum, ceramah-ceramah, masjid-masjid, blog-blog yang dipercayai, laman web para ulama dan sebagainya. Ini adalah jalan-jalan untuk kita lebih memahami Al-Quran dan Al-Sunnah. Banyak dan mudah, bukan? Jika hendak seribu daya. Jika tak hendak, doa-doalah biar hati jadi lunak. Tunduk dan menyerah kepada apa yang Allah kehendaki.

*** Syirik Cinta ***
Selalu kita diingatkan agar tidak syirik. Ada apa dengan syirik? Syirik itu menduakan Allah. Menyembah selain Allah. Ia dinobatkan sebagai raja segala dosa besar. Dosa yang tak mampu diberi ganti rugi untuk membeli keampunan Allah.
Mengambil sesuatu yang selain daripada Allah SWT sebagai sumber kecintaan paling utama dalam hidup bererti menggantikan tempat Allah SWT dengan selain-Nya. Allah SWT mendedahkan kepada kita di dalam Al-Quran,
“Dan diantara manusia ada orang-orang yang menjadikan selain Allah sebagai tandingan. Mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. Dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal). (Surah Al-Baqarah: ayat 165).
Para ulama’ ketika membincangkan ayat ini menyebut tentang kesyirikan dalam cinta atau ia digelar sebagai syirkul mahabbah.Manusia menduakan cinta kepada Allah dengan makhluk seangkatan dengannya.
Bagaimana dengan cinta kita kepada makhluk saat ini? Adakah ia sedang menjadi alat untuk kita lebih dekat kepada Allah? Atau adakah ia sedang menjadi matlamat yang kita damba-dambakan sehinggakan melupakan Allah? Semakin besar cintamu kepada Allah, semakin kecil nilai makhluk di hatimu, apatah lagi untuk menjadikannya tandingan kepada Allah untuk diangau-angaukan.
Ketika cinta berkuasa, diri menjadi bingung. Gundah-gulana. Resah melanda. Banyak urusan tergendala. Apa yang dibuat serba tak kena. Merebak rasa malas. Membarah rasa segan jika orang tahu tindakan yang pernah dilakukan. Maksiat demi maksiat mula meratah iman dan kesedaran. Menyimbah nur dengan kegelapan. Hati menjuih tatkala mendengar kebenaran.
Aduhai hati, takutlah pada syirik cinta! Jangan tipiskan sensitivitimu wahai hati kerana aku tak sanggup memiliki hati yang mati.


*** Menterjemahkan Cinta dengan Jalan-jalan “Taqrabu az-zina”? ***

Ya, bukan Allah tak tahu hatimu cenderung pada si dia. Bukan Allah tak memahami kau selalu merinduinya. Bukan Allah tak mengerti bayangannya sering singgah di mindamu. Semua itu fitrah. Setiap fitrah ada peraturannya. Kenapa? Supaya fitrahmu itu akan tersalur secara mulia dan diredhai-Nya.
Bagaimana menghadapi ujian ini? Agar fitrah tak menjadi fitnah. Agar fitrah mendapat barakah. Bagaimanakah caranya?
Kenal pasti dahulu tahap kesediaanmu wahai remaja.
Dirimu sedang sibuk bergelumang dengan pelajaran kan?
Dirimu belum bersedia untuk berumag tangga kan?
Dirimu sedang mempersiapkan diri kan?
Dirimu sedang mengutamakan prioriti yang lebih urgensi kan?
Kalau dirimu dalam situasi ini, jadikan ujian cinta ini sebagai lubuk pahala apabila kau perisaikannya dengan mujahadah. Apabila ‘angau’ bertandang, cepat-cepatlah beristighfar kepada Allah. Kita beristighfar bukan kerana rindu itu suatu dosa sebaliknya kerana bimbang zina hati akan menjalar. Sibukkan diri dengan aktiviti-aktiviti yang boleh membina diri.
Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasullullah s.a.w bersabda yang bermaksud,

“Setiap bani Adam memiliki peluang untuk berzina,kedua mata itu berzina dan zinanya adalah melihat,kedua kaki juga berzina dan zinanya adalah berjalan, mulut juga berzina dan zinanya adalah mencium dan hati itu berzina dan zinanya adalah hawa nafsu dan angan-angan. Tetapi kemaluanlah yang akan membenarkan atau mengingkari perzinaan tersebut. (Hadis riwayat Ahmad).

Gentarlah pada firman-Nya,
“Dan janganlah kamu menghampiri zina. Sesungguhnya zina itu suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Isra’: ayat 32)
Para ulama menjelaskan bahawa firman Allah SWT: “Janganlah kamu mendekati zina”, maknanya lebih dalam daripada perkataan : “Janganlah kamu berzina” yang ertinya : Dan janganlah kamu mendekati sedikit pun juga daripada zina. (Tafsir Al-Qurthubiy, Juz 10 hal. 253) Yakni : Janganlah kamu mendekati apa-apa yang berhubungan dengan zina dan membawa kepada zina apalagi sampai berzina. (Tafsir Ruhul Ma’aaniy Juz 15 hal. 67-68 Al-Imam Al-Aluwsiy Al-Baghdadi. Tafsir Bahrul Muhith Juz 6 hal. 33.)
Setelah Islam memberikan panduan, wajarkah menyalurkan fitrah cinta dengan jalan-jalan yang menghampiri zina?
Sms bertali arus tanpa keperluan.
Call siang malam tanpa urusan.
Chatting kosong tanpa isi.
Dating bertemankan syaitan.
Pandang-pandang tanpa pagaran.
Khalwat di tempat-tempat sunyi.
Berbual-bual, bincang-bincang, tanya-tanya khabar tanpa sempadan.
Menghalalkan ikhtilat (pergaulan bebas) dengan istilah adik angkat, abang angkat.
Dan banyak lagi.


Inikah bukti cintamu?
Adakah kau ingin membina sebuah mahligai perkahwinan dengan sebuah kenangan cinta yang menghampiri zina? Berkatkah nanti syurga dunia idamanmu? Mampukah ia membawa kepada syurga abadi?

Ilham dariNya kepada novelis Fatimah Syarha..kredit to Kak Ha!

Notahati : Alhamdulillah,pesan mak " Izinkan cinta Allah & RasulNya sebelum mengizinkan cinta makhlukNya "...Cinta bersama Allah tidak boleh dikongsi !

Tuesday, May 24, 2011

sakit itu sweet!

“eh..leceh la demam time2 nak exam ni..kacau line la”,rungut Aida dengan lemah.

sabar ye Aida..sikit je tu,insyallah esok lusa baik la tu. Banyak2 rehat ye”,pujuk Widad.

“Ah..kau tak rasa..bleh la cakap..aku yang tanggung ni tau ! “

Hanya senyuman yang Widad mampu berikan. Faham.

******

Sakit.Pasti perit bukan? Segala yang berlaku di rasakan pahit. Usahlah diambil hati dengan kata-kata mereka yang sakit,kerna separuh akalnya tertumpu pada kesakitan yang dihadapinya. Maka,dapatlah mereka yang menjaga si pesakit belajar akan erti kesabaran dalam menghadapi orang yang tidak stabil emosinya.

Sebut pasal sakit,teringat saya pada kisah saya dahulu yang cukup ‘sweet’ .Kalau dulu,saya pernah terlantar dek kerna patah tulang belakang, mak lah yang melayan karenah saya tika tu. Hampir 3 bulan juga saya tidak stabil emosi. Dalam masa yang sama,saya cuba untuk belajar bersabar dengan ‘perangai-perangai’ yang tetiba hadir.

Bersabar itu senang disebut tapi susah nak buat.Tapi bila terdesak semuanya jadi. Apa tidaknya,tetiba jadi ‘hati kapas’,mudah sangat tersentuh dengan benda-benda kecil. Tabahnya mak ayah membantu saya untuk buat segala urusan harian. Ya Allah,sweet nya time ni,Allah buktikan kasih sayang antara kami adik beradik tika saya dalam kesusahan.

Abang sanggup bangun pepagi hari hantar saya ke sekolah untuk menghadapi peperiksaan SMU. Sanggup qada tidur dalam kereta sepanjang saya berperang di atas kertas. Hampir sebulan.

Abang juga berkoban rehat di waktu malam untuk membawa saya ke rumah Pak Su (rawatan tradisional) jika saya tetiba sakit.Emergency.

Walau adik beradik lain jarang2 balik dari asrama,tapi kasih mereka cukup terpancar dari tindak tanduk mereka.Sweetnye mereka!!

Tak lama selepas itu,saya tidak terlantar keseorangan. Mak menemani saya disisi. See?? Kuat tak jodoh kami?? Kami bersuka duka bersama.^^,.Mak diserang minor stroke. Tiada apa yang kami mampu lakukan melainkan bangun untuk urusan diri dan solat,dan selebihnya rehat di atas katil.

Alhamdulillah,Allah kurniakan kami ayah yang sangat tabah orangnya. Memang muka dia cool,tapi kegelisahan hati dia,hanya Pemiliknya yang tahu. Ayah terpaksa kurangkan jadual outstationnya semata-mata untuk uruskan hal2 kami disini.

Minta apa sahaja,akan diusahakan untuk masak atau beli di kedai untuk saya dan mak. Graf selera kami sama-sama jatuh,ayah pula pantang kalau tengok anak dan isteri dia kurang makan. Dipaksanya kami makan,macam budak-budak kecik kene pujuk je rasa ^____^..sweet!

‘Awak tengok saya,saya tengok awak”..pecah kesunyian rumah dengan gelak tawa lemah kami berdua. Sweet kan mak,dia selalu cakap ayat ni bila kami saling berpandangan.

Walau pada zahirnya kami tampak lemah,tapi kami kuat sebenarnya. Mak lah sumber kekuatan saya. Kalau tanya mak,mesti dia jawab “kak yah lah yang bagi mak kekuatan”...

Hihihi.dua-dua tak nak mengalah. Allah bagi kekuatan kepada kami bila terbayang indahnya nikmat sakit yang Allah berikan.


“Allah rindukan suara kita la kak yah”-kata mak dengan senyuman manis. Chomel!

“Sayangnye Allah kat kita kan kak yah? Sudi lagi Dia nak uji kita. Dia selalu ingat kat kita,tapi kita macammana.”-kata mak dengan penuh kesayuan.Pasti keinsafan menyinggah hatinya.

“Allah bagi kita rehat. Selalu sahaja kita sibuk,sekarang dapatlah mak berkepit ngan anak mak yang sibuk memanjang ni.Kita rehat puas-puas ya. Tapi jangan lupa bersyukur kat Allah”, bersemangat mak berkata-kata bila kami dapat berkongsi cerita bersama. Sama-sama banyak mulut.huhu.Baru perasan,rupa-rupanya dah lama kami tidak berkongsi cerita. Mak memang sweet!!

“ya Allah,pemurahnya Allah. Ramai orang bertandang dirumah.Tetamu membawa rahmat kan kak yah? Rasa cam makin sihat aje mak bila jumpa dengan orang”,kata mak yang sememangnya suka turun padang bemesra bersama hamba-hamba Allah yang lain.

Dan banyak lagi lah kata-kata mak yang tersimpan dalam hippocampus ni. Tak sia-sialah saya bersahabat baik dengan mak.=).Sentiasa ingatkan sapa pada Kekasih kami. Alhamdulillah,terubat sedikit emosi saya tika itu. Apa yang saya sedari,bila kita terlalu berfikiran tidak baik terhadap sesuatu,datanglah apa sahaja,semuanya akan jadi tidak baik juga. Bersangka baik lah Asiah oii!

Mak memang kuat! Semua yang berlaku,mesti mak kata “semuanya yang terbaik dari Allah”..Sehingga kini,mak dan ayah sudah berjaya menanam erti “nikmat itu ujian,ujian itu nikmat” dalam diri kami adik beradik.Walaupun kadangkala ringan sahaja bibir kami ini merungut dengan apa yang berlaku,ada sahaja ‘sweet reminder’ dari mereka. Kasih mak ayah tak berbelah bahagi’.

"Sangat ajaib kelakuan orang yang beriman. Sesungguhnya semua perkara baik baginya dan tak dimiliki perkara itu melainkan orang- orang yang beriman : Apabila diberi kesenangan dia bersyukur maka ia baik baginya. Apabila ditimpa kesusahan dia sabar dan ia juga baik baginya" - Hadith Riwayat Muslim

Bersamalah kami berulang alik dari rumah Pak Su untuk rawatan sepenuhnya.Sepanjang 3 bulan menjalani rawatan air zam zam,pelbagai keajaiban yang Allah tunjukkan. Alhamdulillah,yang sweetnya time tu,Allah tunjukkan pada kami ubat yang terbaik untuk semua penyakit kecuali mati. Guest what?? Madu dan habbatussauda’.

Dan kini,walau jauh beribu batu,tiada satu pun yang boleh menghalang keserasian kami dengan izinNya. Mak sedang belajar untuk berdiam diri di rumah sana dan saya belajar untuk bersabar disini.Kami sakit bersama sekali lagi! Yang sweet nye,ade penambahan geng,kakak saya pun join sekali...hihi.Alhamdulillah,banyak benda baru yang saya belajar. Romantiknya didikan Allah!

“Jaga pemakanan tu.Makan bukan sekadar kenyang,tapi untuk menyihatkan badan. Biar habis duit tu,jangan sayang duit,sayang diri awak tu dulu.Nabi pun dah cakapkan,segalanya punca penyakit dari perut.”

“Ape yang kak yah suka tu? Kibas? Huhu (kibdah la mak!~hati lembu~). Makan la banyak2 kalau makanan tu membantu blood level tu. Minum air banyak2,kat sana kan musim panas”

Huhue.^____________^~seronoknye dengar mak ‘membebel’ di pagi hari. Kata-kata mak tak pernah kosong.Ni yang suka bergayut dengan mak ni.hihi.

“jaga diri awak tu,gi urut kaki tu sampai sihat.Jauh lagi perjalanan awak Doktor Asiah”

~hah! Amek kau Asiah!

“baik mak!mekasih mak!!”

Walau 2 benua memisahkan kami,jambatan hati kami tetap teguh terbina.naluri ibu sungguh tiada tandingannya! Mom is a multitask person..

Aik,doktor pun boleh sakit?! Kak yah kan doktor,jaga diri leklok”

Huhuhue.^_____^.sweet nye ayah! Ayat sesimple ni memang dah memadai untuk puterinya ini. Sudah masak dengan feel saya.hihi.

Kak Khadijah, " Akak boleh tolong physically je la,klu yang untuk repair internally tu,try adik amalkan makan madu dan pil baraka (pil habbarussauda)". Dush! Dah lama saya tinggalkan makanan kegemaran nabi ni.

Jeles jugak bila tengok orang lain dapat berjalan kesana kemari dengan sempurna,dapat duduk dan baring dengan selesa.Oh ya Allah,aku lupa untuk bersyukur tika kaki dan badanku sihat dahulu.Ighfirli ya rabb!

Tidak lupa juga,waktu inilah saya dapat mengenali mana kawan yang boleh dikatakan kawan tika susah dan senang.Alhamdulillah!


La tahzan,innallahama’ana.Sakit bukanlah saat untuk kita bersedih,bersangka yang bukan-bukan dengan ketentuan Allah. Sakit itu adalah satu peringatan berharga bagi mereka yang berakal.Kini,baru saya faham kenapa para ulama’ amat sedih dan gelisah bila Allah tidak menguji mereka dalam sehari.

Mm,tak ade orang ziarah bila kamu sakit?? Pernah tak kamu ziarah orang sakit?? Kita akan dapat ape yang pernah kita berikan pada orang lain. What goes around,comes around.

“Orang yang pernah sakit sahaja akan pernah rasa nikmat sihat”~kata Saiful Apek.

Ya Allah, hanya rahmatMu yang aku harapkan. Jangan tinggalkan aku sendirian walau dengan kadar sekelip mata. Perbetulkan segala urusanku. Laa ilaha illa anta (Tiada Tuhan selain engkau) Riwayat Abu Dawud, Ahmad.

Ya Allah,ajarkanlah aku untuk berfikir dengan setiap sesuatu yang berlaku.Kurniakanlah nikmat kesihatan pada mak ayah dan ahli keluargaku!ameen

Notahati 1: Ada perbualan antara saya dan mak menggunakan ‘saya’ ‘awak’.Inilah kemesraan kami yang mungkin ramai tidak bersetuju dengannya.Inilah cara mak saya ‘bersahabat’ dengan anak-anaknya.

Notahati 2 : Alfun syukran buat semua yang bagi semangat dan bantuan kepada saya termasuk sahabat2 sekalian. Hanya Allah yang berhak membalas jasa baik kalian!

Sunday, May 22, 2011

Fikirlah sehingga lampin !

بسم الله الرحمن الحيم

Kelibat gadis kecil itu mencuri pandanganku. Ke hulur hilir berjalan. Sedari tadi aku tiba,tak ditegur pun. Sibuk dengan hal penting mungkin.

Tak sedap duduk pula bila ziarah rumah sahabat tapi tak kenal semua ahli baitnya. Kuringankan mulut merisik khabar perihal gadis comel ini bersama Hajar.

“Oh,ni adik Zainab. Pelajar Bu’uth”,ringkas Hajar perkenalkannya.

“Oh adik...umur berapa?”

Dengan manis muka,adik Zainab menghampiriku untuk berjabat tangan.

“Baru 11 tahun “

‘kecil-kecil lagi dah merantau’bisik hatiku.

Dalam pada mereka yang lain sibuk menyiapkan diri untuk menyambut seruan kekasih sejati,sempat juga aku ‘menemuramah’ adik cute ni. Terasa sedikit ‘excited’ bila benda real ade depan mata. Apa yang real nya?? Hue3..sebelum ni hanya dengar cerita sahaja yang ramai adik-adik kecil meneruskan pengajian disini.

Alhamdulillah,hari ni Allah izin bertemu dengan adik Zainab Al-Ghazali bt .......Nama wanita hebat dalam sejarah Islam disandarkan pada adik kecil ini. Insyallah,bakal menjadi Zainab Al-Ghazali yang teguh iman pada Islam yang kedua suatu hari nanti.Sempat lagi kuberharap..=)

Rancak kami berbual walau sempat hanya beberapa minit. Katanya,dia bukan keseorangan di Mesir,2 orang adiknya ada bersama. Adiknya?? Dia sendiri baru 11 tahun,adiknya??

Adiknya,Hassan Al-Banna,7 tahun dan .[lupa nama dia],8tahun. Subhanallah ! Di saat kanak-kanak lain asyik bermanja dalam pelukan ayah bonda tika usia ini,mereka sudah belajar erti pengorbanan berjauhan yang amat dituntut dalam mencari ilmu.

Kata adik Zainab,langkahnya kaki mereka ke bumi Anbiaa ini dengan izin Allah atas permintaan ayah bonda mereka beserta kerelaan mereka. Tiada relapaksa. Masyallah ! entah bagaimanalah ayah bonda mereka mencorakkan mereka sehingga menjadi si kecil yang tabah dan kuat.

Mereka takkan dibenarkan pulang ke tanah air selagi tidak berjaya menghabiskan pengajian dengan cemerlang disini~khabar adik Zainab dengan tenang.

Ya Allah,aku yang 'semuda' 20 tahun ini pun,setiap tahun akan join dalam isu 'beli tiket pulang',inikan pula adik yang masih mentah dengan perihal dunia luar.Kecil mereka,sekecil cili padi.Sememangnya mereka 3 beradik dilabelkan pelajar cemerlang. Kedua-dua adik lelakinya yang berada dalam jagaan orang indonesia di Alexandria telah lulus dengan mumtaz dalam imtihan yang lepas. Alhamdulillah!

Anak kepada pensyarah Bahasa Arab ini fasih dalam berbahasa Arab walau baru sahaja 6 bulan di sini. Kata Hajar,setiap minggu adik Zainab akan ke rumah orang Arab,sahabat lama ayahnya dahulu,untuk mengenali apa itu perjuangan Islam. Masyallah ! Dengan hati yang masih suci bersih,sudah dicorakkan dengan pengenalan keindahan Islam dengan terperinci. Diri mereka telah ditanam semangat jihad fisabilillah seawal usia kanak-kanak yang sedang seronok dengan dunia bermain-main.

Bila terdengar sahaja nama 3 beradik yang cekal ini,aku sudah terbayang betapa hebatnya matlamat mahligai yang dibina oleh ayah bonda mereka. Nama2 ulama hebat di sandarkan pada anak-anak,yang mumkin dengan izin Allah bakal menggantikan para syuhada’ yang terdahulu. Besar sungguh harapan mereka !

Pencantuman cinta 2 hati bukanlah target utama dalam melafaz akad nikah bagi mereka. Tetapi kesatuan antara 2 fikrah yang sama ini bukan sahaja akan membina keluarga bahagia ,tetapi membina ummah yang sejahtera. Manakan tidak, bukan sekadar kudrat diri sendiri yang disumbangkan dalam Islam,tetapi anak-anak mereka turut di wakafkan buat Islam agama Allah.

Subhanallah ! kumengerti,bukan mudah bagi ayah bonda untuk melepaskan anak-anak mereka dalam perhatian mereka. Tetapi demi kebaikan anak,segala susah perit sanggup mereka redahi. Segalanya kerna Yang Maha Satu .

~anak soleh bekalan yang kekal untuk ke alam kekal~


Walaupun ada yang tidak bersetuju dengan cara didikan sebegini,tidaklah saya katakan ianya betul atau salah.Cuma apa yang saya cuba highlight kan dari kisah adik ini adalah perancangan rapi ayah bondanya dalam membina rumahtangga.

“nak kahwin,jangan fikir sampai pelamin sahaja,fikirlah sampai lampin”~kata Saiful Islam.

Lampin disini mumkin memberi makna lampin anak-anak kita atau mumkin juga lampin yang bakal dipakai kan oleh anak-anak pada kita.

Demi untuk zuriat yang bakal lahir, setiap pemuda dan pemudi wajib merancang dengan baik dalam mencari bakal ibu dan bapa kepada anak-anak (sila klik). Jika gagal, tidak mustahil anak-anak nanti menjadi rosak dan akhirnya menjadi derhaka kepada ibu dan ayah.

Wednesday, May 11, 2011

Salah siapa ? salah gigi?


“Please take ur bed”

Kuberjalan menuju ke treatment room tanpa perasaan.Nikmatnya bila badan mencecah dental bed. Kalaulah itu katil kat rumah...zZzZ..Owh,badanku letih rupanya.

Terdengar sayu-sayu suara Fiqah dari luar menyebut “Asiah”. Mumkin doktor mahu merujuk buku rekod fikirku. Ermm,selalu aja namaku disebut tanpa “Siti”. Kadang2 bagaikan tak wujud perkataan tu..hue3.

“Do u want to sleep for awhile? U look so tired”

“It’s ok doctor.I’m ok”~menggagahkan diri la kononya.

Doktor menyiapkan peralatan untuk rawatan sedangkan aku hanyut dalam dunia sendiri. Sungguh! Terasa mahu sahaja tidur waktu tu.

“ Why ur teeth looks greenish??”

Adoi kantoi ! Tadi aku makan gula-gula Hudson’s hijau sebab tetiba tremors (ketar2). Hypoglycemic (rendah kandungan gula dalam darah)mumkin sebabnya petang tadi aku kena diarrhea. Banyak metabolites loss. Asyik duk berulang alik ke toilet,tak sempat nak makan sangat tadi.Dah bila glucose tak cukup dalam badan ,laparla otak ,so, kurang la tenaga otak untuk bekerja.

Doktor start dengan remove the carries. Aik?? Rasanya appoinment hari ni untuk filling (tampal gigi),kenapa dia scaling (cuci gigi) pulak? Biarkan je la.Aku betul-betul tak larat nak bercakap. Dia pun tak banyak cakap,mumkin faham aku kepenatan.

Tak sampai 30 minit,selesai doktor buat kerja. Kemas dan cermat dia buat kerja sampai aku terlelap dua tiga kali.=)..Kugagahkan diri,tanya doktor,sempat tak nak filling 2 molars within 30 minutes sebab lepas ni ade kelas Tafsir. Terus berkerut dahi dia. Hairan. Plus,memang tak sempat pun. Tak per la.next time la.

Aku keluar ke ruang pejabat .Doktor terus keluarkan buku rekod sambil merenungku dengan muka penuh tanda tanya.

“is it yours?”

“ No ! It’s belong to my friend”

Apa tak nya..tertulis nama 'Asiah Rosedi' kat buku rekod tu....Terus doktor cari buku rekod “Siti Asiah”. Lama betul doktor merenung buku tu. Kenapa ya??

“ u are supposely to fill ur molars today”

“She’s sleepy and tired. She didn’t tell me the true”,adu doktor tu pada Fiqah.

“I’m sorry doctor”..Tak pasal-pasal Fiqah rasa bersalah sebab dia yang bagitau nama aku “Asiah” tadi.

Pecah kesunyian klinik dengan gelak tawa kami bertiga.Doktor Asyraf rasa bersalah sangat2 dan tak benarkan aku bayar rawatan kali ni. Tapi,aku pun rasa bersalah sebab tak tegur dia. Lepas deal ngan dia,lastly dia tolak sikit harga bayaran tu.Plus,memang kalau ikut treament planning nya,scaling dibuat lepas settle filling my molars. Dah takdir,scaling dulu. Huehue =)

"Insyallah, next time, I want to see u, SITI Asiah"

Kumengagguk sambil tertawa dengan peringatan doktor ni.hihihi..

Asiah...Asiah...

Nasihat percuma buat semua :

Kalau anda mengalami tanda-tanda seperti terketar2, kepala terasa melayang-layang,letih...kemungkinan kandungan gula dalam darah rendah(hypoglycemia). Jadi,saya nasihatkan anda standby siap2 gula-gula atau apa sahaja makanan manis dan tinggi kandungan gula dalam beg atau poket. Keadaan ini boleh menyebabkan anda rebah pengsan dan sangat bahaya.

Keadaan ni mungkin akan berlaku pabila anda mengalami cirit-birit,muntah yang teruk,heavy menstruation dan mungkin juga anda mengalami Diabetes mellitus type 2 (tinggi kandungan insulin)..Pastikan anda menjaga pemakanan(balance diet) dan rehat secukupnya.

Ada kenyataan yang mengatakan “ Doktor tak patut buat kesalahan dalam kerja”. Ya ,memang setuju sebab doktor akan deal dengan nyawa manusia. Tapi kita manusia,memang tak boleh berpisah dengan kesalahan. Dalam cerita saya ni,salah siapa sebenarnya?? Hue3...Salah takkan timbul dari sebelah pihak sahaja kan? Bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi kan *tak pasal*

Kerjasama dari pesakit sangat membantu tugas doktor sebenarnya terutama dalam memberitahu tentang maklumat diri dan kondisi diri. Kejujuran pesakit akan membantu doktor untuk mengatur prosedur rawatan dengan betul. Hanya yang terbaik akan diberikan pada pesakit =)

Dari pihak doktor pula,keramahan akan mewujudkan kemesraan dan suasana ceria sepanjang pertemuan dan proses rawatan. Kondisi yang sihat ini boleh juga membantu pesakit berasa selesa dan serba sedikit membantu dalam meningkatkan taraf kesihatannya.

Pandangan saya as a doc-to-be,kebanyakan doktor pendiam.Saya masih lagi tercari-cari jawapan,kenapa doktor itu pendiam...betul ke kenyataan ni wahai doktor sekalian??kalau boleh,saya tak mahu termasuk dalam golongan ni.

“Gigi ni,makin lama kita simpan tanpa penjagaan,makin ‘mahal’ nilainya”~ kata Dr. Asyraf..

Ziarahlah klinik gigi sekurang-kurangnya 6 bulan sekali ^^,v..Gigi pun mahukan belaian mesra juga !


Notahati 1: Kepada pembaca yang bergelar ‘doktor’ atau ‘doc-to’be’ atau sesiapa sahaja memiliki ilmu perubatan,teguran dan pendapat antum amatlah dialu-alukan . Saya budak baru belajar men’diagnose’ penyakit dan masih mentah dalam dunia perubatan. ^___^...Moga Allah memberkati ilmu dan menambahkan lagi ilmu buat antum !

Tuesday, May 3, 2011

I'm NOT a medical student !

(^^,) Assalamualaikum (^^,)





But, from now, I'm trying to be A FUTURE DOCTOR ! Biiznillah !

*******************************************************************
Blurr picture?? let's read from here !~

MS = Medical Student.
FD = Future Doctor.

:: PIC 1 ::

MS : Aku nak mumtaz tiap-tiap tahun !
FD : Aku nak jadi doktor yang cemerlang !

:: PIC 2 ::

MS : Exam lambat lagi ! Layan movie la dulu !
FD : Lantak la exam ke tak..ilmu lebih penting !

:: PIC 3 ::

MS : Alamak ! Esok exam ! Hikmat Speed Reading tahap 200 HP !
FD : Kurniakan aku keredhaan ilmu yang selama ini aku pelajari..ya rabb..

:: PIC 4 ::

MS : How can u prescribe this to human beings? We are doctors, not veterinarians !!
FD : Bla..bla..bla...and that's the easiest way to treat pulmonary embolism....

Source : MEDICOPHILIC COMIC (MeM 2011)
Exclusively brought to you by Academic Bureau of PERUBATAN